Balikpapan Disebut Masuk Zona Hitam Covid-19, Dinkes Kaltim Berikan Klarifikasi

Kompas.com - 30/06/2020, 20:49 WIB
Plt Kepala Dinas Kesehatan Kaltim, Andi M Ishak saat memberi keterangan pers melalui video conference di Samarinda, Selasa (30/6/2020). KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATONPlt Kepala Dinas Kesehatan Kaltim, Andi M Ishak saat memberi keterangan pers melalui video conference di Samarinda, Selasa (30/6/2020).

SAMARINDA, KOMPAS.com – Dinas Kesehatan Kalimantan Timur sempat menempatkan Kota Balikpapan sebagai zona hitam seiring angka positif Covid-19 terus naik.

Penempatan zona hitam tersebut, sesuai desain infografis sebaran dan jumlah Covid-19 di Kaltim yang dikeluarkan Dinkes Kaltim, Senin (29/6/2020).

Infografis tersebut kemudian ramai jadi pembicaraan di media sosial.

Baca juga: Jadi Sumber Penularan Covid-19, Perusahaan Migas di Balikpapan Dipanggil Wali Kota

Zona hitam pada infografis tersebut digunakan apabila akumulasi kasus Covid-19 di atas 95 kasus.

Belakangan Dinas Kesehatan Kaltim, mengklarifikasi penempatan zona hitam bagi Balikpapan.

“Terkait perubahan warna (zona hitam) mohon maaf akan kami revisi infografis, tidak berdasarkan akumulasi kasus tapi atas kasus aktif yang masih dirawat,” ungkap Plt Kepala Dinas Kesehatan Kaltim, Andi M Ishak saat dihubungi Kompas.com, Selasa (30/6/2020).

Andi yang juga Jubir Penanganan Covid-19 Balikpapan ini, mengatakan sudah memberi masukan ke Dinkes Kaltim untuk menghitung jumlah pasien Covid-19 di Balikpapan menggunakan jumlah pasien yang masih dirawat bukan akumulasi.

Baca juga: 4 Karyawan Migas dari Jakarta Positif Covid-19 di Balikpapan

“Jika menggunakan jumlah akumulasi maka kasus ini naik terus enggak mungkin turun. Kan selain penambahan, ada juga kasus sembuh,” ungkap Andi saat memberi keterangan pers di Balikpapan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begal Sadis, Korban Tewas Ditembak Saat Bonceng Istri dan Anak

Begal Sadis, Korban Tewas Ditembak Saat Bonceng Istri dan Anak

Regional
Selain Siswa, Guru di Yogyakarta Juga Positif Covid-19

Selain Siswa, Guru di Yogyakarta Juga Positif Covid-19

Regional
Fakta Video Porno ABG di Jambi, Rekam di Kos hingga Untung Rp 8 Juta

Fakta Video Porno ABG di Jambi, Rekam di Kos hingga Untung Rp 8 Juta

Regional
Kasus Corona di Lampung Bertambah Jadi 3.182

Kasus Corona di Lampung Bertambah Jadi 3.182

Regional
Soal Jadwal Sekolah Tatap Muka SMA dan SMK, Ini Kata Disdik Riau

Soal Jadwal Sekolah Tatap Muka SMA dan SMK, Ini Kata Disdik Riau

Regional
Menyoal Skema Mitigasi Erupsi Gunung Merapi Kala Pandemi Covid-19, Satu Orang Satu Bilik

Menyoal Skema Mitigasi Erupsi Gunung Merapi Kala Pandemi Covid-19, Satu Orang Satu Bilik

Regional
Tren Covid-19 di Aceh Terus Menurun sejak Awal November 2020

Tren Covid-19 di Aceh Terus Menurun sejak Awal November 2020

Regional
Soal Baliho Rizieq Shihab, Tokoh Masyarakat: Sekarang Sudah Dipasang karena Ini di Kampung Saya...

Soal Baliho Rizieq Shihab, Tokoh Masyarakat: Sekarang Sudah Dipasang karena Ini di Kampung Saya...

Regional
Fakta di Balik Guguran Lava Sisa Erupsi Merapi Tahun 1954, Terekam CCTV dan Penjelasan BPPTKG

Fakta di Balik Guguran Lava Sisa Erupsi Merapi Tahun 1954, Terekam CCTV dan Penjelasan BPPTKG

Regional
Ratusan Rumah di 4 Kecamatan di Merangin Diterjang Banjir

Ratusan Rumah di 4 Kecamatan di Merangin Diterjang Banjir

Regional
Fenomena Hujan Es di Bali dan Lombok, Ini Hal Penting yang Perlu Diketahui

Fenomena Hujan Es di Bali dan Lombok, Ini Hal Penting yang Perlu Diketahui

Regional
BMKG Ingatkan Waspada Gelombang Tinggi di Perairan Kepri

BMKG Ingatkan Waspada Gelombang Tinggi di Perairan Kepri

Regional
'Jadi yang Menolak Itu Masyarakat secara Umum Kampung Taliwang, Bukan FPI'

"Jadi yang Menolak Itu Masyarakat secara Umum Kampung Taliwang, Bukan FPI"

Regional
Belajar Tatap Muka Dimulai Tahun Depan, Ini Sikap Para Kepala Daerah

Belajar Tatap Muka Dimulai Tahun Depan, Ini Sikap Para Kepala Daerah

Regional
Pemuda di Gunungkidul Buat Miniatur Kapal Pesiar dari Bambu, Harganya hingga Rp 12 Juta

Pemuda di Gunungkidul Buat Miniatur Kapal Pesiar dari Bambu, Harganya hingga Rp 12 Juta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X